Skip to main content

Posts

Seorang Pria Jatuh dari Lantai 5 Tunjungan Plaza 1 Surabaya

detiknews - Surabaya - Seorang pria tewas setelah jatuh dari lantai 5 Tunjungan Plaza (TP) 1. Belum diketahui identitas pria tersebut."Kami mendapat laporan peristiwa itu pukul 21.30 WIB," ujar Kapolsek Tegalsari Kompol David Triyo Prasojo kepada wartawan di lokasi, Kamis (19/10/2017).David mengatakan, pria tersebut terjun dari lokasi parkir yang ada di lantai 5 TP 1. Pria tersebut ditemukan dalam keadaan telentang oleh saksi yakni security TP, Budi Harianto. Budi juga yang pertama kali mendengar ada suara benda jatuh yang ternyata adalah pria itu.Tidak ada darah di tempat pria itu jatuh. Diduga pria tersebut jatuh dengan kaki terlebih dahulu menyentuh tanah. Indikasi itu terlihat dari tulang pinggul pria itu yang patah. Selain itu mata kaki kanan dan siku tangan kiri juga patah."Kami tak menemukan identitas pada diri pria tersebut," tandas David. (iwd/bdh)
Recent posts

Pria yang Jatuh dari Lantai 5 Tunjungan Plaza 1 Diduga Bunuh Diri

detiknews - Surabaya - Seorang pria tewas setelah terjatuh dari lantai 5 Tunjungan Plaza (TP) 1 Surabaya. Pria yang identitasnya belum diketahui itu diduga bunuh diri."Korban diduga bunuh diri," ujar Kapolsek Tegalsari Kompol David Triyo Prasojo kepada wartawan di lokasi, Kamis (19/10/2017).Bunuh diri menjadi dugaan karena tidak ada saksi mata yang mengetahui langsung pria tersebut meloncat dari lantai atas. Security TP, Budi Harianto, hanya mendengar suara benda jatuh yang ternyata adalah tubuh pria itu.Dari informasi yang dihimpun, indikasi bahwa kejadian tersebut merupakan bunuh diri adalah ditemukannya sepasang sandal di parkiran lantai 5 TP 1. Dari lokasi parkir itulah pria tersebut terjun bebas. Dan diduga sandal tersebut adalah sandal pria itu.Indikasi lainnya adalah telapak kaki pria itu berwarna putih saat ditemukan. Warna putih itu diduga adalah kapur atau cat kering. Diduga pria itu sempat memanjat tembok atau pagar di lantai atas TP 1 sebelum melakukan …

Ini Ciri Pria yang Jatuh dari Lantai 5 Tunjungan Plaza 1 Surabaya

detiknews - Surabaya - Pria yang tewas setelah terjatuh dari lantai 5 Tunjungan Plaza (TP) 1 Surabaya belum diketahui identitasnya. Polisi tak menemukan identitas apapun pada diri pria tersebut."Belum ada identitas. Kami tak menemukan identitas pada diri korban," ujar Kapolsek Tegalsari Kompol David Priyo Prasojo kepada wartawan di lokasi, Kamis (19/10/2017) malam.Meski belum ada identitas, kata David, namun pria yang diduga bunuh diri tersebut mempunyai ciri. Diperkirakan usia pria itu sekitar 27 tahun dan berkulit gelap. Saat ditemukan, pria itu mengenakan kaos warna biru dan celana jeans panjang tiga perempat. David meminta warga bila ada yang merasa kehilangan anggota keluarga dengan ciri tersebut, bisa datang ke Polsek Tegalsari."Kami juga akan mencari tahu identitas pria tersebut," tandas David. (iwd/bdh)

PBB: Pemerintah Myanmar Gagal Lindungi Rohingya dari Kekejaman

detiknews - Yangon - Pemerintah Myanmar dianggap telah gagal memenuhi kewajiban internasionalnya dan gagal melindungi warga Rohingya dari kekejaman yang terjadi di negara bagian Rakhine.Hal itu disampaikan penasihat khusus PBB soal pencegahan genosida, Adama Dieng, dan penasihat khusus PBB soal tanggung jawab untuk melindungi, Ivan Simonovic. Keduanya juga menyatakan bahwa respons internasional atas krisis Rohingya telah gagal."Meskipun adanya peringatan yang dikeluarkan oleh kami dan oleh banyak pejabat lainnya, pemerintah Myanmar telah gagal memenuhi kewajibannya sesuai hukum internasional dan tanggung jawab utama untuk melindungi penduduk Rohingya dari kejahatan-kejahatan keji," demikian statemen bersama kedua penasihat khusus PBB tersebut."Komunitas internasional juga sama-sama telah gagal dalam tanggung jawabnya soal ini," demikian disampaikan seperti dilansir kantor berita AFP, Kamis (19/10/2017).Sejak akhir Agustus lalu, lebih dari 50…

Pasangan Khofifah Diumumkan November Mendatang

detiknews - Surabaya - Calon pasangan bakal calon gubenur Jatim Khofifah Indar Parawansa akan diketahui pertengan Bulan November 2017. Sudah ada 8 nama yang salah satunya akan dipilih untuk mendampingi Khofifah."Kita tidak boleh tergesa-gesa dan lambat. Kalau tergesa-gesa itu dari syaiton (setan) hasilnya. Tapi kalau lambat, juga tidak boleh.," jelas KH. Asep Syaifuddin Chalim kepada wartawan usai pertemuan kiai-kiai yang tergabung tim 17 di Pondok Pesantren Amanatul Ummah, Wonocolo, Surabaya, Kamis (19/10/2017) malam.Tim 17 malam yang diikuti KH. Sholahudin Wahid, KH. Asep Syaifuddin Chalim, KH. Hisyam Safaat, KH. Suyuti Toha, KH. Yusuf Nuris, KH. Afifudin Muhajir, KH. Mas Mansur, KH. Mutam Muchtar, KH. Yazid Karimullah, KH. Wahid Badrus, Choirul Anam, dan yang lainnya ini mengadakan pertemuan untuk menjaring 8 nama bakal calon Wakil Gubernur Jawa Timur untuk Khofifah.Kiai Asep merahasiakan nama delapan nama yang terdiri dari unsur birokrasi, p…

Jokowi Ungkap Catatan Khusus Soal 3 Tahun Kabinet Kerja

detiknews - Jakarta - Kabinet Kerja yang dipimpin Presiden Joko Widodo genap berusia 3 tahun pada 20 Oktober hari ini. Jokowi punya catatan khusus terkait dengan tiga tahun masa pemerintahannya itu. Apa saja?Hal pertama yang disorotinya ialah soal regulasi yang terlalu banyak. Menurutnya, hal ini membuat kebijakan yang akan diambil menjadi lambat untuk diterapkan."Ya banyak yang kita hadapi dalam menjalankan setiap proyek dan program yang ada. Yang pertama terlalu banyaknya aturan yang ada," ujar Jokowi dalam wawancara khusus dengan detikcom di Istana Bogor, Kamis (12/10/2017)."(Ini) Menyebabkan kita lambat memutuskan, kadang-kadang di lapangan tidak bisa langsung putus karena terlalu banyaknya aturan dan regulasi," sambungnya.Jokowi mengatakan, setidaknya ada lebih dari 40 ribu regulasi yang membuat kerja pemerintah terhambat. Foto: Dikhy Sasra"Ada 42 ribu aturan regulasi yang justru tidak mendorong untuk kita cepat. (Ini) Menghambat d…

Lintasi Jalan Sudirman, Sandi Tegur Pemotor Parkir di Trotoar

detiknews - Jakarta - Wagub DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno menegur pemotor yang parkir di atas trotoar Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat. Dengan nada tinggi Sandiaga meminta pemotor untuk segera menurunkan motornya dari trotoar jalan."Turun, turun, ayo turun semua, motor tidak boleh ada yang di sini (di atas trotoar). Semuanya saya minta turun cepat," kata Sandiaga kepada pemotor di Trotoar Jalan Jenderal Sudirman, Jakarta Pusat, Jumat (20/10/2017).Ada sekitar 3 pemotor yang ditegur Sandiaga. Pemotor dengan cepat menurunkan motornya saat ditegur Sandiaga.Saat itu Sandiaga tengah berlari pagi dari kediamannya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan menuju Monas, Jakarta Pusat. Saat berlari Sandiaga juga sempat menyapa beberapa pejalan kaki."Selamat pagi, ayo mari lari pagi," kata Sandiaga saat menyapa pejalan kaki. (nvl/aan)